Mobil Listrik Nissan Ini Jadi Pembangkit Listrik Darurat di Daerah Bencana
Reporter: Gooto.com
Editor: Wawan Priyanto
Kamis, 1 Oktober 2020 09:21 WIB
Mobil konsep Nissan RE-LEAF yang dapat difungsikan sebagai pembangkit listrik darurat di daerah bencana. Mobil ini dibangun dari basis Nissan LEAF. (Nissan)

GOOTO.COM, JakartaNissan meluncurkan mobil konsep RE-LEAF bertenaga listrik murni untuk penanganan tanggap darurat bencana alam atau cuaca esktrem. Mobil yang dibangun dari basis Nissan LEAF itu dirancang sebagai genset darurat atau pembangkit tenaga listrik berjalan yang mampu menyediakan pasokan listrik di daerah bencana. 

Sesuai dengan fungsinya, RE-LEAF dilengkapi dengan soket colokan tahan cuaca yang dipasang langsung ke bagian luar kendaraan, yang memungkinkan perangkat listrik 110 hingga 230 volt mendapatkan pasokan listrik dari baterai lithium-ion berkapasitas tinggi di mobil.

RE-LEAF dapat diarahkan ke pusat zona bencana dan menyediakan catu daya bergerak penuh untuk membantu proses pemulihan. Sistem manajemen energi terintegrasi dapat menjalankan peralatan medis, komunikasi, penerangan, pemanas dan penunjang kehidupan lainnya.

Mobil konsep Nissan RE-LEAF yang dapat difungsikan sebagai pembangkit listrik darurat di daerah bencana. Mobil ini dibangun dari basis Nissan LEAF. (Nissan)

"Kami terus mencari cara agar mobil listrik dapat memperkaya hidup kita, lebih dari sekadar transportasi tanpa emisi," kata Helen Perry, Kepala Mobil Penumpang Listrik dan Infrastruktur Nissan Eropa dalam keterangan resmi, 29 September 2020."Konsep seperti RE-LEAF menunjukkan kemungkinan penerapan mobil listrik dalam manajemen bencana dan menunjukkan bahwa teknologi yang lebih cerdas dan lebih bersih dapat membantu menyelamatkan nyawa dan memberikan ketahanan yang lebih besar."

Bencana alam adalah penyebab terbesar pemadaman listrik. Laporan Bank Dunia 2019 menemukan guncangan alam dan perubahan iklim menyebabkan 37 persen pemadaman listrik di Eropa antara tahun 2000 dan 2017, dan 44 persen pemadaman listrik di Amerika Serikat pada periode yang sama.

Saat bencana melanda, waktu pemulihan pasokan listrik biasanya 24 hingga 48 jam, tergantung pada tingkat kerusakan. Selama periode tersebut, kendaraan listrik dapat menyediakan tenaga darurat bergerak tanpa emisi.

Nissan menciptakan RE-LEAF untuk mendemonstrasikan potensi kendaraan listrik dalam pemulihan bencana. Meski hanya konsep, teknologinya sudah digunakan di dunia nyata. Di Jepang, Nissan telah menggunakan LEAF untuk menyediakan tenaga dan transportasi darurat setelah bencana alam sejak 2011, dan perusahaan telah menjalin kemitraan dengan lebih dari 60 pemerintah daerah untuk mendukung upaya bantuan bencana.

Nissan EV juga dapat bertindak sebagai baterai penyimpanan seluler untuk memasok listrik ke rumah dan masyarakat selama situasi non-darurat melalui Nissan Energy Share, menciptakan model energi yang dapat didistribusikan untuk membantu menstabilkan pasokan dan permintaan.

Mobil konsep Nissan RE-LEAF yang dapat difungsikan sebagai pembangkit listrik darurat di daerah bencana. Mobil ini dibangun dari basis Nissan LEAF. (Nissan) RE-LEAF menggunakan kemampuan pengisian dua arah mobil listrik Nissan LEAF, fitur standar model ini sejak diperkenalkan pada tahun 2010. Ini berarti LEAF tidak hanya dapat "menarik" daya untuk mengisi ulang baterai berkapasitas tinggi, tetapi juga "mendorong" kembali ke jaringan melalui teknologi V2G (Vehicle-to-Grid), atau langsung ke perangkat listrik melalui V2X (Vehicle-to-everything).

Berfungsi sebagai pembangkit listrik portabel, generasi terbaru Nissan LEAF e + dengan baterai 62 kilowatt-jam kapasitas penuh dapat menyediakan listrik yang cukup untuk memberi daya pada rata-rata rumah tangga Eropa selama enam hari.

Sebagai kendaraan pemulihan bencana, RE-LEAF dapat memberi daya pada banyak perangkat secara bersamaan. Sebagai contoh, listrik dari RE-LEAF dapat digunakan untuk mengoperasikan jackhammer listrik - 24 jam - 36 kWh, kipas - 24 jam - 21,6 kWh, ketel sup 10 liter - 24 jam - 9,6 kWh, ventilator medis - 24 jam - 3 kWh, lampu sorot LED 100 watt - 24 jam - 2,4 kWh, dan sebagainya. 

Setelah listrik pulih ke area tersebut, mobil listrik ini dapat diisi ulang dan menyediakan transportasi tanpa emisi - hingga 385 kilometer dengan sekali pengisian baterai LEAF e +.

#Nissan
#Nissan LEAF
#Mobil Listrik
#Tanggap Darurat
#Genset Darurat

 

 

 

 

BERITA TERKAIT


Rekomendasi