Rame-rame Industri Komponen Otomotif Gulung Tikar
Reporter: Tempo.co
Editor: Saroh mutaya
Minggu, 12 Juli 2015 15:56 WIB
Pekerja menyelesaikan perakitan mobil di pabrik Isuzu Motor Ltd, Karawang, Jawa Barat, 7 April 2015. Produsen otomotif asal Jepang tersebut membuka pabrik baru di Karawang guna menjadikan Indonesia sebagai bagian strategi global. Tempo/Bambang Harymurti

TEMPO.CO, Jakarta - Industri kecil dan menengah (IKM) yang bergerak di sektor komponen otomotif di Jawa Barat banyak yang gulung tikar akibat tidak mampu bersaing dengan gempuran impor.

Ketua Forum Industri Kecil dan Menengah Jabar K. Fuzy Agus mengungkapkan banyaknya pelaku IKM di sektor komponen otomotif yang gulung tikar merupakan isu dan sesuai fakta di lapangan.

Menurutnya, IKM komponen otomotif setiap tahunnya terus menurun akibat tidak mampu bersaing dengan impor.

Dia mengatakan hal tersebut terjadi sejak tahun 1995 hingga saat ini.

Dia memberi contoh ketika tahun 1995 jumlah pelaku IKM komponen karet, logam, dan plastik untuk otomotif di Bandung Raya berjumlah 160, saat ini mungkin yang tersisa hanya 30 persen.

"Dari kelompok saya yang dulu 160-an, sekarang hanya sisa 30 persen. Banyak tantangannya dan kita minim subsidi dari pemerintah dalam hal menjawab tantangan dunia usaha tersebut," katanya, Minggu, 12 Juli 2015.

Dia menjelaskan tuntutan keamanan yang tinggi dari produk yang dihasilkan sulit dipenuhi oleh IKM. Setiap perusahaan otomotif menurutnya memiliki standar tertentu pada setiap komponennya dan pelaku IKM harus mengikuti hal tersebut mulai dari bahan baku, proses quality control, dan packaging produk.

Tidak banyak menurutnya yang bisa mengikuti hal tersebut dan akhirnya mereka tidak bisa melanjutkan usaha. Untuk itu, dibutuhkan kebijakan pemerintah yang menyeluruh atau tidak parsial yaitu mulai hulu-hilir.

"Dari fasilitas permesinan yang murah karena ini khusus, hingga pelatihan atau pembinaan dan akses pasar, semua harus dilakukan agar tidak ada lagi usaha-usaha yang kalah bersaing dalam industri ini."

Ketua Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo) Jabar Dedy Widjaja menyatakan akibat perlambatan ekonomi sejumlah pengusaha di sektor otomotif sudah melakukan pemutusan hubungan (PHK) terhadap pekerjanya.

Dia beralasan, PHK dilakukan karena stok barang yang masih menumpuk di gudang sehingga pengusaha terus mencoba menekan biaya operasional yang kian membengkak.

"Ini bukan berarti industri tutup, tetapi pengusaha mengurangi pekerja untuk efisiensi," ujarnya.

Kendati demikian, pihaknya tetap optimistis industri di sektor otomotif bisa tetap tumbuh apabila pemerintah menggulirkan berbagai kebijakan positif.

Menurutnya, insentif tersebut bisa berupa keringanan pajak maupun yang lainnya.

"Kami optimistis tumbuh asalkan pemerintah memberikan kepastian dengan menggulirkan beberapa kebijakan yang mendukung industri." BISNIS

#Pertumbuhan Industri

 

 

 

 

BERITA TERKAIT


Rekomendasi