Honda dan GM Kerjasama Produksi Mobil Hidrogen
Reporter: Tempo.co
Editor: Saroh mutaya
Selasa, 31 Januari 2017 17:02 WIB
Logo Honda. REUTERS/Brendan McDermid

TEMPO.CO, Jakarta - General Motors (GM) dan Honda mengumumkan rencana kerjasama memproduksi sistem bahan bakar hidrogen canggih yang dapat digunakan untuk kendaraan di masa depan.

Kedua perusahaan yang telah berkolaborasi pada teknologi sejak 2013 itu akan meluncurkan Fuel Cell Sistem Manufaktur di fasilitas baterai GM di Brownstown, Michigan, selatan dari Detroit, Amerika Serikat.

Produksi diperkirakan dimulai pada tahun 2020 dan akan menciptakan hampir 100 pekerjaan baru, kata perusahaan tersebut dalam sebuah pernyataan. GM dan Honda akan menginvestasikan dana masing-masing US$ 85 juta untuk pengembangan teknologi ini.

Baca: Mitsubishi Siap Produksi Pajero di Indonesia

Kendaraan fuel cell bisa beroperasi dengan bahan bakar hidrogen yang diperbarui seperti angin dan biomassa. Satu-satunya emisi dari mesin ini adalah uap air.

"Selama tiga tahun terakhir, insinyur Honda dan GM bekerja dalam satu tim dengan masing-masing perusahaan yang menyumbang pengetahuan dari keahlian unik guna membuat (mobil) kompak dan mobil murah generasi berikutnya dengan sistem bahan bakar sel," kata Toshiaki Mikoshiba, kepala operating officer Honda di Amerika Utara dilansir dari AFP.

Baca: Ungguli Toyota, VW Merek Mobil Terlaris 2016

Teknologi sel bahan bakar telah diteliti selama 20 tahun sebagai alternatif untuk pembakaran mesin. Namun, teknologi ini dianggap belum masuk akal dalam hal ekonomi, sebagian karena kurangnya infrastruktur isi ulang hidrogen.

Mark Reuss, wakil presiden eksekutif pengembangan produk global GM mengatakan, "Kombinasi kedua pemimpin dalam inovasi bahan bakar sel merupakan perkembangan menarik dalam membawa bahan bakar sel lebih dekat ke arus utama aplikasi penggerak."

ANTARA

#Industri Otomotif

 

 

 

BERITA TERKAIT


Rekomendasi