Suzuki Tetap Distribusikan Jimny Meski ESP Bermasalah
Reporter: Terjemahan
Editor: Eko Ari Wibowo
Rabu, 26 Desember 2018 21:30 WIB
Suzuki Jimny menghadapi jalur offroad ringan. Sumber: akun Jimny Indonesia

GOOTO.COM, Jakarta - Suzuki mengatakan tidak akan menghentikan distribusi Suzuki Jimny four-wheel-drive meski mengalami masalah pada Electronic Stability Program (ESP) yang banyak dinanti penggemarnya. Pabrikan asal Jepang ini sedang mempertimbangkan pembaruan perangkat lunak - setelah tes luar negeri menemukan kendala yang menyebabkan mobil berulang kali tiba-tiba mengerem sendiri walaupun tidak ada hambatan.

Kasus ini terjadi saat pengujian di AS menemukan kontrol stabilitas Suzuki Jimny dapat dipicu setelah sistem pengereman darurat otonom mendeteksi adanya jalanan yang tidak rata saat melewati tikungan. Kondisi ini terjadi pada beberapa tikungan lain di perbukitan yang berliku tetapi intervensi paling agresif di tikungan di perbukitan dekat Pasadena, pinggiran Los Angeles.

Baca: Pemesanan Nissan GT-R Edisi Khusus Naomi Osaka Dibuka

Kesalahan itu ditemukan selama putaran pengujian World Car of the Year di bulan November menjelang LA Auto Show, di mana 48 jurnalis dari seluruh dunia mengevaluasi 38 pesaing untuk penghargaan 2019. Suzuki Jepang telah membawa dua Suzuki Jimny 4WD drive-kiri identik dari Jerman karena model ini tidak dijual di AS.

Suzuki Jepang telah mengirim kepala insinyur yang menangani Suzuki Jimny, Hiroyuki Yonezawa dan dua insinyur pendukung untuk menemani kedua kendaraan untuk program uji coba. Kesalahan terdeteksi pada salah satu Suzuki Jimny pada lima hari pertama pengujian - tetapi setelah diberitahu tentang insiden tersebut, para insinyur pada awalnya menemukan kesalahan.

Namun, kesalahan yang sama terjadi pada Suzuki Jimny kedua kemudian dalam program test drive - dan kali ini insiden itu direkam dalam video dan ditunjukkan kepada perwakilan senior Suzuki. Yonezawa menyampaikan informasi dan meneruskan video ke kantor pusat di Jepang, tetapi Suzuki tidak dapat mereplikasi masalah ini pada kursus pengujian di sana.

Suzuki kemudian mengirim dua insinyur lagi ke AS yang dapat mereplikasi insiden itu dalam kondisi yang sama di jalan yang sama yang digambarkan dalam video - menggunakan dua mobil uji Jimny yang telah tersedia untuk test drive media.

Simak: Almaz, Nama SUV Wuling Pesaing Honda CR-V

Sebuah pernyataan yang dirilis melalui bos Suzuki Australia Michael Pachota mengatakan aktivasi terus menerus dari kontrol stabilitas terjadi ketika kondisi jalan tertentu, sudut kemiringan di jalan, tanjakan dan turunan, dan derajat kurva dikombinasikan dengan tingkat kecepatan tertentu.

Pernyataan itu melanjutkan: "Ada kemungkinan bahwa (kontrol stabilitas) secara instan diaktifkan (oleh) bereaksi terhadap kendaraan bergoyang ketika meninggalkan kurva berbentuk S - dan kemudian berturut-turut dinyalakan karena kendaraan mengitari kurva pada kecepatan tinggi. "

Suzuki menambahkan: "Intervensi kontrol stabilitas dapat memberikan rasa tidak nyaman kepada pengemudi tetapi bukan suatu peristiwa yang akan mengganggu arah pergerakan kendaraan."

Namun, dalam pengujian yang direkam pada video, setir pada awalnya tersentak setelah kontrol stabilitas secara tiba-tiba aktif. Berlawanan dengan tampilannya sekilas, aktivasi kontrol stabilitas bukan disebabkan oleh putaran kemudi yang tiba-tiba.

Baca: Lamborghini Kode 0 Karya Ken Okuyama Ini Dijual

Suzuki mengatakan tidak ada rencana untuk menghentikan pengiriman Jimny, tetapi Jepang sedang mengevaluasi apakah perubahan perangkat lunak atau kalibrasi mungkin diperlukan. Suzuki Australia mengatakan Jimny yang akan dijual secara lokal mulai akhir Januari 2019 memiliki sistem pendeteksi pengereman darurat otonom yang sama dengan contoh yang diuji di Los Angeles yang mengalami gangguan.

Satu-satunya perbedaan adalah bahwa Suzuki Jimny yang diekspor ke Jerman memperoleh adanya tanda kecepatan, tetapi ini tidak berdampak pada pengereman darurat otonom atau sistem kontrol stabilitas - dan tidak ada tanda-tanda kecepatan di dekat kurva tes.

Sebuah pernyataan dari Suzuki mengatakan perusahaan akan "menganalisis lebih lanjut acara dan mempertimbangkan dengan cermat bagaimana menyesuaikan program sambil mempertahankan keseimbangan performa Jimny". Suzuki melanjutkan, "Kami menyesal mengatakan bahwa kami tidak dapat memberi tahu Anda kapan tepatnya kami akan dapat mengimplementasikan perubahan apa pun pada program saat ini."

Baca: Mitsubishi Meluncurkan Edisi Khusus Mirage Hanya 600 Unit

Pada September 2018, Suzuki Jimny mendapatkan tiga bintang dari lima untuk keselamatan oleh NCAP Eropa. Dalam tes itu, Euro NCAP mencatat sistem pengereman darurat otonom Jimny (AEB) "berkinerja baik dalam pengujian fungsionalitasnya pada kecepatan rendah, khas mengemudi di kota, di mana banyak cedera whiplash yang menjadi penyebabnya".

Namun, Euro NCAP mencatat, "Jimny tidak memenuhi syarat untuk poin ini karena Euro NCAP membutuhkan head restraint performance yang baik sebagai prasyarat untuk poin AEB".

CAR ADVICE

#Suzuki
#Suzuki Jimny

 

 

BERITA TERKAIT


Rekomendasi