Industri Otomotif Indonesia Ingin Lampaui Thailand di 2020
Reporter: Tempo.co
Editor: Saroh mutaya
Rabu, 28 Oktober 2015 17:33 WIB
Pekerja menyelesaikan perakitan mobil di pabrik Isuzu Motor Ltd, Karawang, Jawa Barat, 7 April 2015. Produsen otomotif asal Jepang tersebut membuka pabrik baru di Karawang guna menjadikan Indonesia sebagai bagian strategi global. Tempo/Bambang Harymurti

TEMPO.CO, Jakarta - Industri otomotif Indonesia pada 2020 ditargetkan menembus dua juta unit atau melampaui angka produksi Thailand sebesar 1,8 juta unit.

"Harapan kami pada tahun 2020 Indonesia bisa memproduksi di atas 2juta unit," kata I Gusti Putu Suryawirawan, Direktur Jenderal Industri Logam, Mesin, Alat Transportasi, dan Elektronika, Kementerian Perindustrian, usai berkeliling area pameran Jakarta Auto Show 2015 di JCC, Rabu, 28 Oktober 2015.

I Gusti Putu menilai realistis angka produksi ini karena Indonesia memiliki pasar yang besar dengan total penduduk lebih dari 250 juta orang.

"250 juta penduduk kita adalah pasar potensial yang harus diamankan untuk kepentingan industri di Indonesia," kata I Gusti Putu, kemudian menambahkan bahwa meningkatnya produksi otomotif akan membuka lapangan kerja baru.

Dia mengungkapkan langkah yang harus ditempuh industri otomotif Indonesia untuk mencapai angka itu adalah dengan menggenjot produksi mobil pada banyak tipe.

"Kalau hanya bertahan pada tipe itu-itu saja, misalnya MPV, maka pertumbuhan akan berat karena hanya mengandalkan pasar yang terbatas. Kita harus memikirkan tipe yang lain yang diminta dunia," beber I Gusti Putu.

I Gusti Putu mengatakan Kemenperin mendukung target ini bekerjasama dengan Kementerian Keuangan yang memberikan insentif fiskal dan non fiskal berupa bantuan teknis dan perlindungan pasar dalam negeri.

"Banyak hal yang harus ditingkatkan namun gairah ini tetap ada. Jangan sampai pasar besar ini bukan untuk industri dalam negeri," katanya.

ANTARA

#Industri Otomotif

 

 

 

 

BERITA TERKAIT


Rekomendasi